oleh

Kecamatan Sangtongbolang Jadi Wilayah Pertama Penyaluran BLT Lewat Dandes

BOGANINEWS, BOLMONG – Dari 14 kecamatan di Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong), Kecamatan Sangtombolang menjadi wilayah pertama yang menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) melalui anggaran Dana Desa (Dandes) bagi warga terdampak pandemi COVID-19.
Menurut Camat Sangtongbolang Esly Manabung, dari 12 Desa di Kecamatan Sangtombolang, baru ada 7 desa yang mendapatkan rekomendasi proses pencairan BLT Dandes ke Badan Keuangan Daerah (BKD)
“Dari 12 Desa baru ada 7 desa yang mendapatkan rekomendasi untuk proses selanjutnya. Tadi baru dimulai penyerahan. Desa Pasir Putih jadi yang pertama menyalurkan bantuan ke masyarakat,” ungkapnya.
Lanjutya, masyarakat yang masuk sebagai penerima dalam BLT Dandes ditentukan lewat rapat yang ada di desa sesuai kesepakatan, dan mereka yang masuk sebagai penerima BLT Dandes diputuskan lewat rapat ditingkat desa yang didalamnya ada Forkompimcam termasuk juga ada Satgas COVID-19.
“Jadi mereka benar-benar warga terdampak COVID-19 yang menerima bantuan ini, dan untuk Desa Pasir Putih ada 73 kepala keluarga yang masing-masing menerima Rp600 ribu,” akunya.
Dikatakannya, dalam penyaluran BLT Dandes ini, mendapatkan pengawasan dari pihak keamanan.
“Penyaluran BLT diawasi langsung oleh petugas, baik dari kecamatan ataupun aparat. Selain itu, dalam setiap penyerahan bantuan harus ada bukti fisik berupa foto penerima yang nanti akan dimasukan dalam bentuk laporan. Jadi kalau ada 73 penerima, dokumentasi fotonya harus ada 73,” jelasnya.
Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Masayarakat dan Desa (PMD) Bolmong, Ahmad Yani Damopolii, menjelaskan pencairan Dandes tahap I difokuskan untuk penyaluran BLT Dandes, sebagaimana instruksi Kementerian Keuangan, pencairan Dandes tahap I fokus ke BLT.
“Kalau ada Desa yang tidak melakukan maka tidak akan dilakukan pencairan untuk tahap II. Jadi penyaluran BLT ini syarat bagi Desa untuk proses lanjut tahap II,” terangnya.
Adapun kata dia, untuk penerima BLT Dandes ini selain mengacu pada data miskin dari Dinas Sosial, dari Tim Gugus Tugas COVID-19 Desa juga melakukan pendataan mereka yang sudah dikeluarkan dari penerima PKH.
“Itulah yang masuk sebagai penerima BLT Dandes. Kalaupun anggaran di desa itu tidak mencukupi untuk jumlah penerima, mereka itu yang dimasuk ke daftar untuk dibiaya oleh APBD,” pungkasnya. (*/ino)
Baca Juga:  Pencairan DandesTahap III Segera Dilakukan

Komentar

BERITA LAINNYA