oleh

Pemkab Boltim Prioritaskan Lima Program dalam Musrenbang Daerah

BOGANINEWS, BOLTIM Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bolaang Mongondow Timur (Boltim), prioritaskan lima program dalam pembangunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) pada tahun 2023. Lima program prioritas ini tertuang dalam pembahasan hasil Musyawarah Rencana Pembangunan Deerah (Musrenbang) daerah, pekan lalu.
Kepala Bappelitbangda Boltim, Jems Kinontoa mengatakan, selian lima program prioritas pembangunan, tujuan Musrenbang tingkat Kabupaten baru-baru ini memiliki empat poin penting.
“Adapun lima program pembangunan tersebut yakni peningkatan pendidikan untuk sumberdaya manusia yang berkualitas, peningkatan pelayanan fasilitas kesehatan tingkat pertama, pemenuhan akses cakupan layanan air minum dan sanitasi layak. Kemudian, peningkatan kualitas lingkungan melalui penyediaan sarana dan prasarana pengelolaan persampahan, pembangunan budaya dan pariwisata melalui pengembangan agrowisata, perikanan dan penguatan UMKM serta Koperasi, terutama di pedesaan,” papar Jems, saat di wawancarai sejumlah awak media, Jumat (8/4/2022).
Ia juga menjabarkan poin pertama yakni, menyelaraskan prioritas dan sasaran pembangunan dengan mengacu pada arah kebijakan pembangunan prioritas pemerintah daerah dan sasaran pembangunan Pemprov Sulut.
“Kedua mampu mengakomodasi usulan pembangunan yang telah disampaikan oleh masyarakat kepada Pemkab. Ketiga mampu mempertajam indikator atas kinerja program dan kegiatan prioritas Pemda di tahun 2023. Terakhir menyepakati prioritas pembangunan daerah dalam pelaksanaan program dan kegiatan yang akan dilaksanakan,” paparnya.
Lanjutnya, sesuai Visi-Misi Bupati yaitu meningkatkan budaya dan pariwisata yang berkearifan lokal memiliki 10 isu strategis.
“Sepuluh sasaran ini, mulai dari pengembangan sektor ekonomi produktif bagi peningkatan ekonomi masyarakat, dan penguatan kelembagaan kepariwisataan, peningkatan kualitas kelembagaan koperasi, pengembangan kewirausahaan dan unggulan kompetitif UKM, pengembangan industri kecil dan menengah,” terangnya.
“Selain itu, pembinaan dan pengembangan usaha perdagangan, peningkatan sarana dan prasarana, SDM, investasi dan pengelolaan pariwisata, pengembangan pemasaran pariwisata, pengembangan destinasi pariwisata, pengelolaan keragaman budaya, dan pengembangan nilai budaya dan pengelolaan kekayaan budaya,” tambahnya.
Reporter: Agung Mokodompit

Komentar