oleh

Hadiri Langsung Kegiatan Wisuda Iqro Ibu-Ibu Majelis Taklim di Desa Doloduo, Ini harapan Yasti

BOGANINEWS, BOLMONG Bupati Bolmong Dra Hj Yasti Soepredjo Mokoagow, Jumat (10/12/2021) menghadiri Wisuda 85 ibu-ibu majelis taklim Al-Ikhlas Desa Doloduo Kecamatan Dumoga Barat, Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong) yang dinyatakan lulus belajar mengaji lewat Iqro hingga Al Qur’an.

Kegiatan yang mengangkat tema “Belajar dari buaian sampai ke liang lahat” ini, ada sebanyak 85 ib-ibu majelis taklim Al-Ikhlas di desa tersebut yang diwisuda.

Dalam sambutannya, Bupati Yasti menyampaikan apreasiasi atas keberhasilan para anggota majelis taklim yang berhasil dengan melaksanakan proses perjalanan membaca Al Qur’an mulai dari Iqro.

“Saya bangga karena wisuda kali ini dilakukan kepada anggota majelis taklim yang belajar Al Qur’an mulai dari huruf hijaiyah sampai mampu membaca Al Qur’an dan dilakukan secara sederhana tanpa toga,” kata Bupati.

Dikatakan Yasti, Al-Qur’an sebagai sumber inspirasi dan ilmu pengetahuan serta sebagai pedoman hidup umat Islam. Untuk itu, perlu ditumbuh kembangkan melalui proses pendidikan baik pendidikan formal maupun pendidikan nonformal. Salah satunya melalui metode pembelajaran melalui Iqro.

Menurutnya, keberadaan majelis taklim di tengah masyarakat Bolmong, menunjukkan adanya kepedulian umat dalam upaya mewariskan dan menanamkan nilai keimanan serta ketaqwaan bagi masyarakat yang diharapkan menjadi salah satu alternatif untuk menghadapi tantangan arus globalisasi saat ini.

“Momentum Wisuda Iqro majelis taklim Al-Ikhlas Desa Doloduo pada haari ini, merupakan langkah maju bagi pemerintah dan masyarakat Kabupaten Bolmong, untuk mensukseskan pembangunan dalam bidang keagamaan, serta sebagai upaya membangun moral dan akhlak masyarakat khususnya ibu-ibu majelis taklim,” kata Bupati.

Yasti berharap, tidak hanya sampai pada wisuda, akan tetapi akan berlanjut hingga ke masjid-masjid serta di rumah setiap anggota majelis taklim secara bergilir. Hal ini sekaligus dapat memberikan memotivasi kepada anak-anak untuk belajar mengaji.

“Jika sebelumnya hanya belajar membaca, maka terus tingkatkan dengan mempelajari makna dan tafsir Al-Qur’an.”

“Yakinlah bahwa Al-Qur’an merupakan pedoman hidup, yang akan menjadi cahaya bagi kehidupan kita di dunia maupun di akhirat kelak,” harapnya.

Di tempat yang sama, Ketua Panitia Wisuda Iqro Wira Lahay mengatakan, wisuda ini bertujuan untuk memberikan penghargaan dan motivasi bagi orang tua yang menjadi santri membaca Al Qur’an sekaligus sebagai bukti bahwa mereka sudah menuntaskan program buta huruf Al Qur’an.

Selain itu kata dia, kegiatan wisuda ini juga merupakan salah satu cara membangkitkan serta evaluasi keberhasilan para guru atau ustadza yang mengajar mereka.

Ia juga berharap, agar ilmu yang diperoleh dari mempelajari membaca Al-Qur’an ini bisa menjadi ilmu yang bermanfaat dan membawa barakah, sehingga benar-benar bisa diamalkan dan manfaat untuk keluarga di rumah maupun lingkungan sekitarnya.

“Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa membaca Al-Qur’an mendapat pahala, terutama apabila kita membacanya dengan fasih dan kita juga akan meraih pahala yang besar disisi Allah SWT ketika kita bisa memahami maknanya. Al-Qur’an dapat menjadi pedoman dalam kehidupan kita sehari-hari dalam rangka meraih jalan yang lurus yang diridhoi Allah SWT,” katanya. (Advertorial)

Komentar

BERITA LAINNYA