oleh

Pemimpin Hamas Ditangkap Tentara Israel

BOGANINEWS – Seorang pemimpin Hamas ditangkap Tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Ia ditangkap, dengan tuduhan mendirikan pangkalan bagi kelompok Islam Palestina di wilayah itu.

“Pasukan khusus menangkap Sheikh Jamal al-Tawil di kota Ramallah Selasa malam,” kata militer seperti dikutip dari The New Arab, dilansir sindonews.com, Kamis (3/6/2021).

Dikatakan Tawil mengambil bagian aktif dalam mengorganisir kerusuhan kekerasan dan pembentukan kembali markas Hamas di Ramallah.

Sementara itu, terkait kabar penangkapan tersebut, dibenarkan oleh juru bicara Hamas Hazem Qassem di Jalur Gaza .

“Penangkapan pemimpin gerakan Jamal al-Tawil oleh pasukan pendudukan tidak akan memadamkan suara perlawanan di Tepi Barat,” ujarnya.

Penangkapan itu terjadi setelah gencatan senjata 21 Mei yang ditengahi Mesir menghentikan 11 hari pemboman mematikan dari Israel ke Jalur Gaza. Perang terjadi setelah eskalasi kekerasan di Yerusalem Timur karena pengusiran paksa warga Palestina di Sheikh Jarrah.

Baca Juga:  Raja Pisang, Investor Lirik Bolsel

Pemboman di Jalur Gaza secara luas dianggap sebagai kekerasan terburuk yang dialaminya sejak 2014.

Dalam serangan itu, lebih dari 270 warga Palestina tewas, termasuk 68 anak-anak.

Sementara itu, Iyad al-Bozom, juru bicara Kementerian Dalam Negeri yang dikelola Hamas di Gaza, mengatakan dua lagi pejuang Hamas tewas saat membongkar persenjataan Israel di daerah kantong itu.

Israel telah menangkap puluhan anggota Hamas dalam beberapa pekan terakhir di Tepi Barat, termasuk beberapa yang telah merencanakan untuk mencalonkan diri dalam pemilu Palestina yang dijadwalkan dihelat pada akhir Mei tetapi ditunda oleh Presiden Mahmoud Abbas.

Baca Juga:  Tatong Bara Kunker ke 6 OPD Melakukan Evaluasi Pelaksanaan Program

Hamas menguasai Jalur Gaza yang diblokade Israel, sementara Fatah mendominasi Otoritas Palestina di Tepi Barat.

Protes Palestina telah meletus di Tepi Barat sejak awal Mei, dengan 30 warga Palestina tewas oleh pasukan Israel dalam sebuah serangan. (**)

Komentar

BERITA LAINNYA