oleh

Tak Ada Kasus Kekerasan Terhadap Anak, Kecamatan Dumoga Utara akan Terima Penghargaan

BOGANINEWS, BOLMONGDinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong) akan memberikan reward atau penghargaan ke Kecamatan Dumoga Utara.

Pemberian penghargaan ini, dikarenakan ditengah tingginya kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak dari 15 kecamatan di Kabupaten Bolmong sepanjang tahun 2020, Kecamatan Dumoga Utara tidak ada satupun kasus kekerasan yang diterima DP3A Bolmong.

Hal ini sesuai pengakuan Kepala DP3A Bolmong Hj Farida Mooduto. Dimana kata Farida, dari penyebaran kasus kekerasan terhadap anak pada tahun 2020 itu hampir terjadi di 15 Kecamatan se Kabupaten Bolmong.

Baca Juga:  Bupati Bolsel Jadi Penceramah Pengukuhan IDMI Sulut

“Paling tinggi terjadi di wilayah Kecamatan Bolaang, Lolak, Passi bersatu, Lolayan dan sebagian dari wilayah Dumoga,” ungkap Farida di ruang kerjanya belum lama ini kepada BoganiNews.com.

Meski begitu, kata Farida, masih ada satu kecamatan yang justru pihaknya tidak menerima adanya laporan kekerasan.

“Tahun 2020, hanya di Kecamatan Dumoga Utara yang tidak ada kasus kekerasan terhadap anak, satu pun tidak ada. Saya memberikan apresiasi dan berencana memberikan reward untuk prestasi ini khususnya di Kecamatan Dumoga Utara,” ucapnya.

Sekadar informasi, berdasarkan data dari DP3A Bolmong, jumlah kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak di Kabupaten Bolmong pada tahun 2020 mencapai 163 kasus. Sementara untuk tahun 2021 dari bulan Januari sampai Maret, tercatat ada 19 kasus, yang 50 persen kasus-kasus tersebut didominasi kasus cabul. Semua kasus-kasus itu dalam proses pendampingan oleh DP3A Bolmong, dan sudah di bawah ke ranah hukum. (ino)

Komentar

BERITA LAINNYA